Divergent Mind

BERBEDA

          Hai Nus … aku mau curhat nih.

Ini realita Nus, perasaan udah nggak lagi jadi tiang kokoh. Kali pertama ini aku baru ngerasain patah yang sejadi jadinya, patah yang pastinya buat ini nggak lagi utuh. Ini semua emang murni salahku sih, akunya yang bodo. Ngebiarin emas yang amat berharga walau punya kesempetan buat ngedapetinnya. Saat ini mungkin yang kuperlukan hanya fokus pada apa yang ku impikan Nus, menulis naskah sejadi-jadinya sampai nggak mikir dunia akhirat. Semalam suntuk kugunakan waktu berhargaku buat baca & nulis. Karena asal kamu tau aja Nus, hanya itu yang mungkin dapat ngusir gelisahku sejenak.

Sejenak aku berpikir.

Apa penyebabnya ?

Apa solusinya ?

‘Sebenernya tu kamu bisa jadi orang yang lebih baik ren, tetapi kenapa kamu nampilin diri sebagai seorang yang konyol’

          Jujur aja frasa itu terus nempel di otakku Nus, aku sempet keganggu. Sadar. Tapi nggak lama sifatku balik lagi. Entah apa sih yang tertanam di otak konyolku ini. Superhero, penjelajah mimpi, penguasa galaksi, pengendali pikiran, and gen kekuatan super mungkin. Sebentar aku ngerasa apa yang kulakuin hanya topeng untuk menutupi sifat asliku, tetapi ketika kukira yang kulakuin adalah sifat asliku, aku nggak yakin. Nggak nyaman. Nggak peduli, aku benci diriku.

          Satu lagi adalah masalah canggung. Sifat canggung. Di internet ada yang ngatakan bahwa canggung itu bukanlah dari gen keturunan. Para ahli udah sepakat katanya nggak ada gen canggung, pemalu, dll, aku lupa. Kalo dalam batas wajar, nggak ganggu sih canggung itu, tapi bagaimana dengan yang kurasakan. Ini dapat dibilang canggung mahadewa, malahan bisa jadi parah banget kalo ama cewek.

Makanya aku selalu ngehindarin komunikasi ama wanita, apalagi kalau ada yang mensejajari. Aku memilih pergi dari pada dianggap nggak ngehormatin lawan bicara.

          Aku bahkan sempet berhipotesa, kalau sebenernya sifat canggung tersebut timbul karena aku kurang bergaul. Masa kecil aku habisin Cuma buat main mobil mobilan, tidur, sama __ Ohh yaa. Nus aku jadi inget sesuatu.

Dari kecil tu aku suka banget nonton Dora the exploler. Sampai-sampai, aku ngerasa dora tu seakan jadi nyata dan hadir jadi teman imajinerku. Meski kedengarannya Gila. Tapi emang bener, mungkin ini gejala ringan skyzofrenia yang dengan keajaiban sembuh pada usia dewasa. Huuuhhh, inilah hidupku Nus.

          Kalau sama laki laki mungkin agak mendingan Nus, meski terkadang rasa canggung juga kadang timbul. Butuh waktu seminggu untukku dapat masuk obrolan seseorang. Dan butuh waktu berbulan bulan buat jadi temen bicara yang baik. Aku nggak nyangka. Tapi itulah kenyatannya, aku udah ngehitungnya malahan.

Terang aja itu buat wanita jenuh.

Makasih Nus. Nulis segini udah jadi pelipur yang baik untuk aku yang sedang patah hati. Nulis segini juga buat aku memahami seperti apa diriku ini.

          Aku nggak ngarep kalian baca sampai segini teman-teman blogger. Tapi, jika anda sudah dengan sukarela baca sampai segini. Makasih dan nggak usah ngerti’in aku.

          ‘Hei … aku nggak akan nglupainmu kok, Janji’ sampaikan padanya Nus.

                              
Previous
Next Post »
Terima kasih atas komentar Anda